Header Ad Banner

Monday, February 6, 2017

Adat PULAU GALAU & PEMAKAI MENOA dalam Masyarakat DAYAK IBAN






Penerang ka dalam ari Dato Sri Edmund Langgu ak Saga Pasal Adat PULAU GALAU & PEMAKAI MENOA.


Nyadi jaku Iban dua leka tu nyau deka sama reti. Reti pulau tu utai dikelingi, utai dikedeka, enda dialah enda ditachahka enda direnchah, enda dibunuh enda diluluhka. Ambi ka banding, lebuh kitai matak kayu-api nya ari burit periuk takuta asi nya angus. Reti nya kitai mulau periuk ngena chara ngejangka api ari burit periuk ngambika asi nyau mansau manah enda angus.

​Bakanya mega reti jaku pulau ba atas utai tumbuh enggau utai ke beseput. Uji kitai berundingka reti jaku tuai ke selalu disebut dalam cherita tuai tauka randau tuai bansa Iban ke munyi tu “Ngayau mulau”. Jaku mulau datai ari jaku “pulau” nya tadi. Reti jaku “ngayau mulau” dikena Iban bejakuka pasal chara ngayau kelia. Iya nya ngalahka rumah munsuh tauka menua munsuh enggau chara semina munuh munsuh, ke tau ngamuk ngelaban bala penyerang lalu enda munuh indu nembiak ke enda nemu ngelaban, semina nangkap sida tu ke ulun tauka diambika anak tauka menyadi. Nya reti jaku “ngayau mulau” senentang nya. Enda munuh munsuh beabis-abis.

​Baka nya ga datai ba senentang mulau utai tumbuh ke tau diguna mensia dikena beridup sigi endang udah nyadi pengidup enggau adat orang Pulau Borneo kenyau ari mensia bisi penemu, bisi akal ngidupka diri lebih agi ke orang Borneo ke beridup di tanah darat tauka tanah atas. Sida nya selalu mulau semua macham utai ke tau diempa, tau dikena beridup. Berengkah ari nya Orang Borneo numbuhka Adat Pulau, Adat Galau (bepulau/begalau).

​Nyadi jaku “Galau tu munyi ku aku nya tadi, nyau deka sereti enggau jaku pulau. Ambika chunto, lebuh kitai nebang kayu di umai tauka di kebun, dia kitai nebang semua kayu ke nadai dipeguna, pama datai ba kayu ke dikira manahka ramu tauka manah ke utai bukai, dia kitai suah tauka selalu ngalau kayu nya awakka iya tau meruan idup, nganti maya kitai ke ngena iya pulaika penguntung tauka guna kitai, ke bempu tanah endur penumbuh kayu nya tadi. Enggau chara nya pengempu tanah nya bulih penguntung ari kayu ke digalau nya tadi. Ari pengawa ke baka nya dia jaku ‘Pulau Galau” nya dikena bejakuka pasal adat ke disebut “Pulau Galau” ke dikerandauka kitai seharitu.

​Reti “Pulau Galau” ke ba Adat Iban besai amat laban iya ukai semina dikena ngalau utai tumbuh aja, tang pulau galau tu mega dikena ngalau utai bukai ke tau ngidup sereta ngalau iya ke tau munuh tauka ngerusak mensia mega. Ambi ke banding, baka tanah ke bagas endur orang nampuk tauka endur orang betapa nya ke tau ngidup ka mensia. Pia mega baka tanah mali ke nadai tau dikachau nadai tau dibasau, laban orang nemu pama iya dirusak, iya tau ngerusak orang ke bempu tauka mangkang tanah tauka pulau nya. Ari nya nitihka penemu ke dikingatka aku, utai ke disebut “Pulau Galau” nya mayuh bansa mayuh nama dalam jaku Iban. Ditu aku nyebut semua iya ke ulih disebut aku ngelansa.

1. Pulau Rian Pulau Pakan

Tu pulau ke pemadu dulu dipeguna Orang Borneo ari kelia-lia sebedau sida iya nemu pengawa betanamka bansa pemakai, dia sida makai buah rian. Udah makai isi buah nya dia sida manduk tauka makai leka rian baka kitai ke makai asi kemayaharitu. Nya alai orang maya nya kelia berat amat begunaka pulau nya tadi laban buah rian nya nyadika pun pengidup sida.


2. Pulau Tapang Pulau Kedang


Nyadi tapang enggau Kedang nya bansa kayu ke selalu ditepan manyi tauka singut ke ngeluarka madu (gula) ke pengidup orang kelia. Kayu bukai ke selalu tepan manyi mega disebut ‘Tapang” lalu dipulau digalau mega. Orang kelia suah berebutka tapang ngena chara bepadan bepalu, enda tau ngena besi enggau utai bukai, kelimpah ari senyata pemalu kayu. Sapa alah enda tau bempu enda tau nguna pulau nya.


3. Pulau Bangkung Pulau Santubong/Lesung


Pulau tu endur orang ngalau kayu ka bangkung tauka santubong enggau lesung, laban ba bansa Iban enggau sekeda bansa Borneo enda tau nadai utai tiga bengkah nya. Pulau bansa tu mega dikumbai Iban Pulau Ban Pulau Papan. Reti nya endur beban endur mapan (beramu).


4. Pulau Rutan Pulau Danan

Pulau tu beguna amat laban orang kelia begunaka rutan dikena berumah, digagaka tikai, ka takaran tauka raga dikena mai tauka ngema utai. Rutan mega dipeguna amat dikena ngaga jematan, dikena napang, dikena beban, dikena ngaga pekekas ngulihka ikan di tasik tauka di sungai enggau macham-macham kereja ngulihka pengidup.


5. Pulau Buah Pulau Getah


Pulau tu endur mulau macham buah enggau bansa utai ke ngeluarka getah ke tau dijual, baka kayu nyatu, nyelutung enggau randau kubal.


6. Pulau Minyak Pulau Lemak

Pulau bansa tu dipeguna amat laban ditu orang mulau kayu berminyak baka keruin, paji, engkabang enggau tegelam enggau ti bukai ke guna mensia enggau jelu. Minyak keruin tauka paji dikena ke api tauka ngaga bangkung. Minyak Engkabang tauka Tegelam enggau ke bukai ke pemakai mensia lalu buah mata ke pengidup jelu tauka ikan, tauka pemakai mensia.


7. Pulau Pendam Pulau Senuan

Tu mesti dikemisika semua orang ke begunaka tanah endur numbakka bangkai kitai mensia. Tanah pulau bansa tu nadai tau dikachau laban orang Borneo agi begunaka pendam endur besampi ngagai sebayan diri minta pengerai tauka penyamai sereta ngenataika penyinu ati enggau penyiru diri ngagai bala diri ke udah mati. Utai tu bisi bekena enggau adat enggau pengarap. Enda tau dienchama tauka diempelitaka.


8. Pulau Penti Pemali

Tu pulau galau ke dikesayauka orang Borneo kenyau ari kelia, laban ba pulau galau tu mensia tau nampuk tauka tinduk ulih betemu enggau orang dalam mimpi, ke tau meri utai ke dipeguna sida iya. Kitai diatu enda patut ngachau utai ba kandang pulau ke bansa tu laban kitai mesti bebasaka utai ke dikarap tauka dikesayauka mensia. Bisi orang mulau tanah tauka babas asal ke dikarapka nyadi pendiau utai tau nganu mensia ke diau mangkang nya. Pulau bansa nya nadai tau dirusak laban nya tau munuh mensia ke diau semak nya.


9. Pulau Pantu Pulau Sagu (Mulung Kerarang/Mulung Paya)


Pulau bansa tu pemadu dipeguna ba orang Borneo ari kelia nyentukka diatu, laban nya endur mensia bulih tepung ka pemakai dikena ngidupka seput ari penusah mati keberuran. Diatu nyau nyadika dagang.

10. Pulau Bemban Pulau Anyam


Tu siti bansa pulau endur orang Borneo ngidupka utai tumbuh ba tanah paya ke diambika bila tikai tauka raga. Pulau bansa tu mega endur orang ngalau kerupuk ke tau diambika tikai sereta enggau kajang dikena belangkau tauka berumah.


11. Pulau Tembawai

Tu pulau buah udah orang badu berumah ba tanah nya. Dia buah ke tumbuh ba tanah nya diempu orang ke udah berumah dia nitihka apak (senentang) bilik-ruai sida nya empu. Tanah enggau buah tembawai orang kelia lalu diempu orang bempu tembawai nya laban orang kelia, pama orang ke asal bempu tanah nya ngemendarka orang berumah ba tanah iya, reti nya tanah enggau semua utai tumbuh ba senentang apak tembawai orang nya lalu pulaika orang ke bempu tembawai nya, enda tau diambi orang ke udah ngemendarka bala orang ke udah berumah dia. Reti nya tanah enggau buah nya lalu pulaika pengempu apak tembawai nya. Enti orang ke asal bempu tanah nya bumai tauka bekebun (nunu) semak tembawai, iya mesti ngalau babas mimit ngeluah ari tembawai takutka buah orang angus ke tau ngerugi orang ke ngerusak buah dia. Nya alai sebedau nunu umai tauka kebun, tembawai mesti dilas dulu.


​Diatu jarang orang deka meri tanah baka nya. Ari nya, sebedau orang berumah orang pengempu tanah dulu ngaga danji enda meri tembawai ngagai orang ke berumah ba tanah iya. Enti pia orang nadai tau ngempu tanah enggau semua utai ba tembawai sida iya, sepengudah rumah dirumpang. Reti nya tanah tauka buah enggau ke bukai pulaika orang pengempu tanah nya baru.


Tanah Pemakai Menua


Tanah pemakai menua tu ukai semina nyerangkung kayu tauka babas kampung asal (virgin forest) laban iya mega nyerangkung ai tasik enggau ai sungai ke endur orang ke endang asal diau mendam mangkang segala alai, ke tau endur ngulihka macham utai ke pemakai. Baka ikan, undang, ketam, belangkas, lukan, tekuyung, penyu, beluku, lelabi takarka MAS di Indonesia Borneo din.


​Ditu aku nguji nerangka gaya chunto utai ke dikumbai “Pemakai Menua”. Di tasik mabu di entara Nanga Saribas enggau Nanga Rajang dikumbai “Rampa Nanga Krian”. Enti pengingat aku betul orang ari Saribas enggau Rajang enda tau beridup ngiga pemakai dia ari kelia dataika diatu, laban endur nya tadi endang tanah tauka tasik pemakai menua orang Krian tauka Kalaka. Baka nya mega pasal utai ke idup ke tau ke pemakai di ai Batang Krian enggau Batang Nyabor, nadai tau diulih tauka diambi orang bukai ke ukai orang menua nya, laban nya sigi utai idup ke ungkup orang menua nya, laban nya sigi utai idup ke ungkup orang asal ke diau mendam di menua Krian tauka Nyabor aja.


​Baka nya mega pasal utai ke tumbuh di tebing Batang Krian enggau Batang Nyabor, baka apung enda tau tak endur orang ari luar menua nya betuak ngulihka gula, tauka ngulihka atap tauka garam (apung) ngapa, enti enda ari pemendar orang ke bempu menua tauka kuasa dia. Pia ga nibung ke tau ngeluarka ramu enggau upa ke pemakai, enda tau diambi orang luar enggau nadai pinta tauka pemendar ari orang ke bempu menua tauka kuasa di menua nya.

​Tu nyau pulai ngagai chara asal orang tuai kelia magi Tanah Pemakai Menua di menua kami di Saratok, reti nya Krian nya tadi meh ku aku tu. Batang Krian tu indu ai di Saratok benanga ba Tasik China Selatan. Nyadi Krian tu mayuh pampang (anak sungai). Aku tu datai ari sungai pampang Batang Krian ke disebut Sungai Sebetan. Nyadi Sungai Sebetan tu kira kena kepit dua iti batang sungai ke sama-sama pampang Batang Krian mega. Enti kitai merau nguluka Sungai Sebetan, ari kiba kitai Batang Sungai Sebelak, ari kanan kitai Batang Sungai Awik.


​Nyadi penemu dikena tuai kelia magi Tanah Pemakai Menua ngena pengerarat tauka pengelilih ai ujan. Dia kami di Batang Sungai Sebetan beruntung (bempu) semua tanah ke kena lunsur ai ujan ke rarat tauka lilih ngagai rampa Sungai Sebetan. Baka nya ga orang di Batang Sungai Sebelak bempu tanah ke dilunsur ai ujan lilih ke Sabelak tanah antara Sungai Sebetan enggau Sungai Sabelak. Lalu baka nya mega jalai orang di Batang Sungai Awik bulih tanah pemakai menua sida iya di menua nya, sama bempu tanah ke kena lunsur ai ujan ke pulai tauka lilih ngagai rampa menua sungai diri empu. Chara ke bansa tu sampal bendar dikena di Sarawak enggau di Kalimantan Barat dinga aku sereta dipeda aku sekumbang aku ke bejarit bejalaika menua nya. Kelimpah ari nya bisi ga orang bulih kuasa pemakai menua ari beri perintah. Nya siti chara siti jalai.


​Nyadi Adat Tanah Pemakai Menua tu peda aku sigi endang udah digaga udah dikena orang Borneo (ukai semina orang Sarawak) berengkah ari maya Pengujung Rambau “Sung Dynasty” tauka Pun Rambau “Ming Dynasty” kelia. Reti nya entara lapan enggau enam ratus taun tu ke udah (twelth-fourteenth century pia jangka aku). Kebuah aku nyangka munyi nya laban sekeda perengka (reta) ke dipebagika mensia enggau Orang Panggau (anthropomorphic supernaturals) ke dikumbai Dayak Batang Ketungau, Sintang, Kalimantan Barat, Indonesia “Buah Kana”. Lebuh mensia beserara enggau orang nya di Tembawai Tampun Juah, Sungai Segumun, Saih, Ketungau Sintang, Kalimantan Barat kelia, dia aku bisi tepedaka pesaka nya utai digaga rambau Sung enggau Ming Dynasty kelia. Nyadi maya bebagi reta nya kelia ku bala Tuai Adat tauka Tuai Raban Bansa di Kalimantan Barat, lebih agi orang Batang Ketungau ke endur Adat Pulau Galau enggau Adat Pulau Pemakai Menua dikena Dayak mulau tauka ngalau kampung asal ke endur sida ngambi kayu ramu, rutan, bemban, pantu, sagu serta endur ngasu atau beburu, mansai tauka nyungai ikan, enggau utai bukai nya, sigi endang udah bisi. Reti nya Adat Pulau Galau enggau Adat Pulau Pemakai Menua nya sigi udah bisi sigi udah dikena kenyau ari maya Dayak, beserara enggau Orang Panggau, kira antara lapan ratus enggau enam ratus taun tu ke udah. Adat nya dibai ari Batang Ketungau melunggang Bukit Kelingkang terus ke Batang Lupar tauka Batang Ai Ili. Adat nya mega dibai Dayak Kayan ke Ulu Kepuas lalu melunggang ke Batang Kayan di Kalimantan Timur (enti enda salah dinga aku). Pia mega Adat Pulau Galau enggau Adat Pulau Pemakai Menua nya lalu dibai Dayak Maloh enggau Dayak Iban ke menua Emperan ke disebut orang Kapuas Batang Lupar (Kapuas) enggau Batang Kanyau Kapuas.


​Sekali kelia lebuh Dayak Iban baru ngisi menua Ulu Kapuas besemak enggau Dayak Maloh ke sigi endang udah nguan Batang Palin enggau Batang Kanyau dia bala orang ari Jungkung, Kapuas nguji deka ngambi Tanah Pemakai Menua di Batang Kanyau lalu nguji ngalahka Dayak Maloh. Terubah nya alah bala Dayak Maloh, dia munsuh lalu deka bempu Tanah Batang Kanyau (Tanah Pemakai Menua). Ensepi diri alah kayau munyi ku nya, Maloh pinta tulung Dayak Iban nyerang munsuh ke ngerebut tanah nya. Bala Iban lalu deka nulung Maloh. Udah nya sida Maloh enggau Iban lalu betempuh enggau munsuh sida nya. Maya nya Tuai Munsuh Panglima ke tebilang amat, mati. Munsuh lalu alah sereta rari undur ke Jungkong baru ku rita ke dikingatka aku diatu.


​Enda mukai-mukai Panglima Iban ke nulung Maloh nya ke benama Ngelambai pan mati ga lebuh Maloh tauka Iban ke belaban enggau munsuh sida nya tadi. Meda Panglima Ngelambai nya mati, dia bala Maloh deka meri Adat Pati Nyawa, Tajau Menanga dua igi ngagai bala Iban ke udah nulung sida sereta nyau mati siku tuai baka nya. Nyadi Iban enggai nerima Adat nya, tak minta sama enggau Maloh bempu pemakai menua, di Batang Kanyau. Pinta Iban tu diterima Tuai Maloh, ke upah Iban udah nulung sida nanka tanah Pemakai Menua. Ari nya tadi menua Batang Kanyau, Kapuas lalu dibagi dua. Ari Nanga Kanyau ngagai Jematan Mata Aso (Geretak Batang Kanyau) nya Pemakai Menua Maloh. Ari Geretak nya ke ulu Kanyau Pemakai Menua Iban kelia. Diatu pan meruan ga danji tu dipebasaka orang Kapuas.


​Adat Pemakai Menua mega dibai ari Ketungau terus, lalu dikena di Batang Mandai sungai besai, siti pati indu ai Batang Kapuas. Ditu orang ari luar Batang Mandai nadai tau ngachau tanah nya pama nadai pemendar ari Dayak Mandai tauka Dayak Pangin tauka Dayak Kalis nyentukka diatu.


​Nyadi di Batang Ketungau Tengah ke udah disebut aku tadi nya menua endur aku baru bejalaika pansik, atas jerita tuai sereta enggau Adat Iban kandang timpuh tiga bulan tu ke udah . Dia aku meda Adat Pemakai Menua ke ditampung orang Iban sereta enggau orang Bumiputra bukai agi meruan nadai terumpang kenyau ari Sung Dynasty, entara lapan enggau enam ratus taun tu ke udah. Nya alai area ke dikumbai menua Bukit Rabung tauka Bukit Engkerumak enda nemu berapa ribu hektar, diatu meruan diempu tauka dikuasa orang asal tiga-belas iti kampung. Iya nya tanah temuda nyengkaum tanah kampung asal (virgin forest) ba empat igi bukit besai dia.


​Baka nya mega dalam kandang Bukit Bangkit Ketungau Tengah, ribu hektar kandang kampung asal enggau pengerang tuai agi diempu tauka dijaga orang asal menua nya ngena chara Adat Pemakai Menua, baka nya mega di area Bukit Kedempai entara Batang Empanang enggau Batang Ketungau Tanah Pemakai Menua, meruan ari kelia nyentukka diatu.


​Pia mega lebuh aku ngabas menua di ulu Sungai Segumun Ketungau endur Temabawai Tampun Juah, ke agi ulih sidi, dia Tanah Pemakai Menua Bansa Dayak Bidayuh agi meruan ga, kenyau ari kitai Dayak beserara enggau sida orang Panggau munyi ku aku din tadi, nyentukka diatu.


​Nyadi diatu Adat Pulau Galau enggau Adat (Tanah) Pemakai Menua Sarawak enda dikelala Federal Court ketegal nadai force of law. Nyadi High Court enggau Court of Appeal ngelala Adat nya, ke endang udah dikelala udah dikena munyi ku aku tadi, kenyau ari entara pengelama kandang enam ratus enggau lapan ratus taun tu, ke udah dikelala perintah ke dulu ari Perintah Brunei, udah dikelala Perintah Brunei, Perintah Brooke ke megai Sarawak seratus taun menya, udah dikelala Perintah Jipun, udah dikelala Perintah Bristih Colony takarka ngagai maya Sarawak merintah diri besama enggau Malaya, Singapore enggau Sabah menya ba taun 1963 nyentuk ngagai 20/12/2016 tu tadi, baru Adat Pemakai Menua enggau Adat Pulau Galau nya dikumbai enda tau dikena, nadai reti laban nadai force of law di Sarawak. Enti pia, gagaka force of law by amending the Land Code ngambika Adat Pemakai Menua enggau Adat Pulau Galau nya idup belama. Lalu tanah Pemakai Menua ke sigi udah bisi orang empu anang diberika orang bukai.

No comments:

Follow by Email

Search This Blog